Di Balik Laut Merah

Laut merah merupakan sebuah teluk di Lautan Hindi , di antara benua Afrika dan Asia. Ia hampir bercantum di Teluk Aden dengan Bab el Mandeb. Di utara ialah Semenanjung Sinai, Teluk Aqaba, Terusan Suez. Laut Merah bertemu dengan Mesir, Sudan dan Eritrea di sebelah barat, manakala di sebelah timurnya ialah Arab Saudi dan Yaman. Laut Merah dikategori sebagai Global wilayah perekonomian.

Di Balik Laut Merah

Berdiri di Lembah Gelinciran Besar. Luasnya sekitar 450,000 meter persegi. Panjangnya 1900 km dan lebarnya lebih 300 meter. Kedalaman laut mencapai 2500 meter di bahagian tengah. Purata kedalaman laut ini ialah 500 m.Terdapat berbagai kehidupan marin di dalamnya. Antaranya 1000 jenis interbrata , 200 batu karang lembut dan keras . Airnya masin antara 3.6 hingga tiga persen.

Laut merah berasal dari terjemahan  bahasa latin yakni Mare Rubrum, serta dalam bahasa arab Al-bahr al-Ahmar, nama laut merah tidak bermakna lautnya berwarna merah. Sejak dari dahulu lagi warna air laut tidak berwarna merah. Warna merah merujuk kepada warna bunga sianobakteria. Mungkin juga warna kayu Harei Edom yang berwarna merah.

Penduduk Mesir yang terletak di pinggiran pesisir Laut Mesir menjadi orang pertama cuba meneroka Laut Merah. Dalam kitab Bible, bab Exodus telah dicatatkan Nabi Musa mengetuai Bani Israel melarikan diri dari dikejar oleh Firaun dan para tenteranya. Dengan kehendak Allah SWT, Laut Merah tiba-tiba terbelah dua dan Nabi Musa dan Bani Israel dapat menyelamatkan diri dengan mudah. Sehingga kini tidak terdapat bukti arkeologi berhubung dakwaan ini kecuali adanya kubur Firaun tersebut.

Nabi Musa as berkata "Ulurkanlah tanganmu ke atas laut, supaya air berbalik meliputi orang Mesir, meliputi kereta mereka dan orang mereka yang berkuda." Musa mengulurkan tangannya ke atas laut, maka menjelang pagi berbaliklah air laut ke tempatnya, sedang orang Mesir lari menuju air itu; demikianlah pertolongan Allah SWT mencampakkan orang Mesir ke tengah-tengah laut. Berbaliklah segala air itu, lalu menutupi kereta dan orang berkuda dari seluruh pasukan Firaun, yang telah menyusul orang Israel itu ke laut, seorangpun tidak ada yang tinggal dari mereka

Pada saat itu orang Israel berjalan di tempat kering dari tengah-tengah laut, sedang di kiri dan di kanan mereka air itu sebagai tembok bagi mereka. Demikianlah pada hari itu keajaiban Allah SWT menyelamatkan orang Israel dari tangan orang Mesir. Dan orang Israel melihat orang Mesir mati terhantar di pantai laut. Ketika dilihat oleh orang Israel, betapa besarnya pertolongan Yang Maha Kuasa terhadap orang Mesir, maka percaya bangsa itu kepada agama Nabi Musa as dan mereka percaya kepada dengan adanya Allah SWT dan kepada Musa, hamba-Nya itu.







Powered by Blogger.